Feeds:
Pos
Komentar

Archive for Juli, 2008

Biasanya Ibu pulang kantor bareng Ayah .. paling lambat jam 9 malam.

Tapi tadi malam karena Ibu harus menghadiri Resepsi Pernikahan oom Nugroho, staf Ibu di kantor, Ibu baru tiba di rumah jam 21.50 bbwi.

 

Pagar telah dikunci dan karena Ibu tidak pernah memegang kunci pagar maka dengan semangatnya Ibu mengetuk2 gembok ke pagar. 

 

TOk TOk TOk ..

Maklumlah rumah kita telah gelap dan sepi .. Sepertinya semua sudah tidur

 

Tiba tiba muncul kepala di balik tirai kamar Ibu ..

“Ibu pulang!!! “

 

Dug dug dug .. terdengar suara anak kecil lari dan berteriak, “Mbak , Ibu pulang ! Bukakan pintu … Ira .. Ibu pulang !”

 

Kemudian muncul wajah Mbak Murni yang setengah ngantuk di tirai ruang tamu sambil tangannya memutar kunci. 

 

Begitu pintu di buka, Sigit melejit keluar mengalahkan Mbak .. disusul oleh Ira sambil membawa tali pinggang Ayah … dan kalian berteriak , “Ibu mainan Sigit mana ?? “

Padahal waktu itu Mbak Murni belum membukakan pintu pagar ..

 

Ibu kebetulan membawa bengkoang dari oleh-oleh oom Andjar, staf Ibu yang baru pulang dari Kebumen.   Ternyata kalian tidak tertarik dengan bengkoang .. iihhhh .. berat tau bawanya …

 

Setelah itu Ayah pindah ke kamar Ira dan Ibu dibiarkan menghadapi Sigit dan Sahira yang sepertinya mendadak cerah dan full battery.    Ibu yang lelah karena naik turun angkot disambung ojek .. tentu saja butuh bantuan Ayah untuk mengamankan kalian sementara Ibu mandi dulu dong ya … “Ayahhhhhh … tangkap dan kurung 2 bocah ini.  Setelah selesai mandi kita gantian jaganya “

 

Laksana menangkap ayam .. Ayah mengejar kalian ..

Eh kalian malah menikmati dan menganggap sedang diajak main oleh Ayah … sempet2nya main kejar2an menghindari Ayah …

 

“Hei .. tidur gak nih .. udah malam kok masih pada main .. udah jam 10 lewat “teriak Ayah.  

 

Dengan sukarela kalian berdua lari ke kamar Ibu dan lompat ke tempat tidur.

Segara Ayah kunci pintu agar tidak bisa ngabur lagi ..

 

Setelah Ibu selesai mandi dan makan lagi … hheheheh maklumlah tadi di kondangan buru-buru sehingga makannya kurang kenyang euy … Ibu membawa perasan jahe parut untuk dibalurkan di badan Ayah yang pegal.

 

Setelah itu sisanya Ibu balurkan di punggung Sigit dan Sahira.

Hmmm … dan sekarang waktu tidur untuk kalian berdua bersama Ibu.  Sementara Ayah sih udah ngabur dari tadi ke kamar Ira , maklumlah besok pagi Ayah harus pergi pagi ke kantor karena akan mengikuti ujian.

 

10 menit dari itu .. Sigit mulai kepanasan dan buka baju ..

Kata Sigit , kepanasan karena jahe … terus Sigit menyuruh Sahira tengkurap dan Sigit periksa punggung Sahira .. merah juga bekas baluran air jahe parut.   Akhirnya Sahira ikut2an minta buka baju .. sayangnya dia tidak bisa membuka kancing piyama tidurnya. Sigit dengan baik hatinya malah membantu membuka baju Sahira…. Aduhhhh .. anak Ibu dua2nya tidur pake singlet ditengah AC bertempratur 20 C …

 

Kalian lalu lalang .. cekikikan .. ngobrol .. pidato .. main .. jumpalitan ..gak selesai2, padahal Ibu sudah ngantuk banget .. Akhirnya jam 23.30 .. Sigit memutuskan untuk tidur dan memeluk guling.  Sahira yang masih kuat melek .. menggoda Sigit .. tapi Sigit terlanjur pulas dan tidak bergeming lagi … Satu sudah tumbang .. jam 23 50 Sahira pun menyusul tidur ..

 

Ternyata kalian berdua memang sudah punya alarm di badan bahwa jatah main malam hari dengan Ibu adalah 2 jam !  Tidak peduli Ibu datang jam berapa pokoknya 2 jam setelah puas main barulah tiba saat tidur.   

 

Kalau Ibu pulang lembur jam 12 malam .. dan kalian masih terjaga .. jangan jangan Ibu harus nemenin sampai jam 2 pagi .. wah wah wah .. mudah2an tidak terjadi .. karena bisa bisa di kantor Ibu ngantuk melulu bawaannya.

 

 

Iklan

Read Full Post »

Hmmm … akhirnya kita nonton bioskop … Dulu waktu kecil Ibu pertama kali nonton dengan Nenek Ribu dan Nenek Bayak .. pilemnya tentang jatuhnya pesawat di gunung tinombala … pilem sedih .. karena tentang cerita para penumpang ketika pesawat mereka terjatuh .. ada yang meninggal .. ada yang selamat .. dan ada yang selamat kemudian meninggal karena tidak mampu bertahan hidup sampai datangnya tim penyelamat.

 

Sekarang Sigit pun akan punya pengalaman nonton pertama kali.  Pilemnya Liburan Seru!!   Waktu itu Ibu lihat iklannya di televise .. saat itu ada 5  anak bernyanyi dan menari di dekat sapi .. hmm seru nih …

 

Hari Minggu  tanggal 6 Juli 2008 kita nonton di Bekasi Square. 

Tadinya sih mau di Mega Bekasi (alias Giant) tapi jam tayangnya sudah kelewatan 14.25 dan baru ada lagi jam 16.25.  Sementara kalau di Bekasi Square jam tayangnya 16.00.

 

Kita ke sana diantar oleh Ayah naik motor, tapi Ayah sendiri tidak mau ikut nonton, katanya males .. mendingan di rumah bareng Adek Ira.    Sampai di sana jam 14.50 hmmm kita terpaksa menunggu sejam lebih nih …Sebelnya disana ada mesin game yang seperti di timezone … harga 1 coin Rp 1.250 dan tiap permainan minimal 2 – 3 coin. Ihh bisa bangkrut Ibu … Tapi waktu Sigit minta popcorn Ibu langsung mengiyakan untuk membelinya .. padahal dulu Sigit pernah kena radang tenggorokan karena makan popcorn yang dijual di Pom Bensin kan ??

 

Nah .. Liburan Seru main di Studio 3 dan tepat di depan Studio 3 ada poster TIREN Dewi Perssik dalam pilem MATI KEMAREN gambarnya seorang kakek tua sedang memandikan mayat dan di pojokan dekat jendela ada pocong.   Sigit kan jadi takut !

Tapi karena tempat duduk untuk menunggu ada di koridor sebelah dalam dan kita harus melewati poster TIREN .. maka Ibu menggendong Sigit dan saat melewatinya Ibu bilang bahwa SIgit harus memandang ke arah Ibu, sehingga poster TIREN yang berada di balik punggung SIgit tidak terlihat.  Hmmm .. benar2 perjuangan untuk mencari tempat menunggu yang enak.

 

Sayangnya tepat di ujung lorong itu malah ada poster Hantu Perawan Jeruk Purut gambarnya ada perawakan putih rambut panjang mengambang tanpa kepala .. Haiyaa bener benar bikin serem .. alhasil Sigit kan jadi menunduk supaya tidak bersirobok dengan poster itu ..

 

Tepat jam 16.00, Studio 3 dibuka dan karena sedang semangat , Sigit bisa melewati poster TIREN tanpa takut .. Uhf .. masuk ke dalam studio ruangannya remang-remang. Masih ada beberapa lampu yang dinyalakan … kita pun berjalan menuju kursi E 7 – 8 .

 

Setelah duduk manis di sofa yang empuk, Sigit pun menanyakan , “ tivi nya mana ?”

Kata Ibu , “ Itu  ! “ sambil menunjuk ke layar lebar

Komentar SIgit , “Kok kayak dinding kaca ??”

 

Terus Ibu menunjukkan bahwa pilem akan ditampilkan dari lubang di dinding atas bagian belakang.   Juga di tempat duduk sebelah ujung ada tempat meletakkan aqua dan kotak popcorn.   Sigit pun menikmati popcorn yang tinggal sedikit dan minum susu YES.

 

Oh ya pada saat itu ada beberapa tayangan di layar, salah satunya adalah peringatan mematikan HP .  SIgit sibuk menyuruh Ibu mematikan hp ibu semuanya .. wah wah Sigit juga takut kalau Ibu terlambat mematikan Hp nanti Hpnya disita .. hahahah tangan Ibu kan cuma 2 dan tentu saja sungguh repot mematikan 3 Hp sekaligus.  

 

Lucunya lagi salah satu iklan pilem yang dipromosikan adalah TIREN … Wah Ibu langsung menutup pandangan Sigit dari layar dengan Koran yang Ibu bawa. Tapi SIgit malah kesal , “Ibu .. Sigit pengen lihat TIREN”  Waduh .. kirain takut ternyata penasaran toh .. J

 

Sigit pun serius menonton Liburan SERU dan  tidak takut saat lampu bioskop dipadamkan.  Setelah 30 menit Sigit mulai bertanya “ Binatangnya mana ?”

 

Ternyata Sigit masih inget kalau Ibu bilang Liburan SERU ceritanya tentang liburan di peternakan binatang.  Memang benar sih 5 anak itu liburan di peternakan binatang tapi sayangnya hal itu hanya ditampilkan dalam satu adegan saat memerah sapi .  Sisanya lebih banyak tentang kejar2an dengan penjahat yang menginginkan peta benda antik.   Sigit saja sampai takut karena adegan kejar2an itu .. sepertinya kamu tidak menyukainya karena jauh dari harapan dan bayanganmu sebelumnya …. Waktu Ibu pegang dada Sigit ternyata memang berdebar lebih kencang.  

 

Lagu2 yang diputar di filem Liburan Seru banyak diambil dari Album Tasya – Libur Telah Tiba. .. sehingga Sigit bisa ikut menikmati lagunya. 

 

Hmm sayangnya saat pilemnya selesai .. Sigit tidak mau beranjak dari kursi, karena masih menunggu pilem kedua .. Yang ada Binatangnya.

 

 

Read Full Post »

Older Posts »