Feeds:
Pos
Komentar

Archive for Agustus, 2008

Inilah kalimat Sigit jam 10 malam tadi ! Dia bercerita dengan wajah bingung.

Sambungnya , “Ada 2 kemungkinan Bu … Hp Ayah dicuri perempuan ! Atau Sebenarnya Ayah itu tidak di Bandung tapi di Inggris! “

 

Ibu yang sudah setengah terbang ke alam mimpi, terpaksa bangun untuk memperhatikan Sigit yang sedang heboh sambil menggoyangkan badan Ibu.

 

Ada apa sih ?? Ibu ngantuk tauk ..

Udah tidur aja .. ntar Ibu marah nih .. Sigit besok kan sekolah.

 

Sungguh jawaban Ibu tidak nyambung dengan cerita Sigit.

 

Rupanya Sigit baru saja menelfon ke Hp Ayah, tapi yang menjawab adalah perempuan.

 

Ha ?? Gak mungkinlah ..

 

Ini dengerin deh !

 

Ibu akhirnya memencet nomor Ayahnya dan terdengarlah suara perempuan berbahasa Inggris “your count throb  inservicing credit to  make a call”

Dilanjut bahasa Indonesia , “ sisa pulsa anda tidak cukup  untuk melakukan panggilan ini”

 

Rupanya karena Pulsa XL Ibu sudah habis maka ada informasi secara otomatis diterima oleh Sigit, namun begitu mendengar kalimat pembuka dalam Bahasa Inggris , Sigit sudah bingung dan menarik kuping dari hp.  Coba deh dengar sampai selesai pasti mengerti masalah yang terjadi apalagi pesan dwi bahasa ini diulang sampai 3 kali baru kemudian terputus.

 

 Aduh Anakku sayang .. Perempuan itu adalah suara mesin penjawab dari layanan XL.   Bukan Maling HP ,  Juga Bukan Ayah di Negeri Inggris.

 

 

 

Read Full Post »

Sigit Telfon2an sama Ayah

Sejak Ayah ikut pelatihan di Bandung per tanggal 4 Agustus  2008 sd 26 September 2008 , kalian berdua menjadi anak weekend.  Hari Sabtu jam 4 sore baru bisa ketemu Ayah dan hari Minggu jam 19.30 malam Ayah jalan lagi ke Bandung.

 

Dulu tiap Ibu di rumah kalian berdua rewel sementara jika hanya bertigaan dengan Ayah semua anteng , sekarang kebalikannya tiap Ayah datang pasti ada aja peristiwa yang berakhir dengan tangisan dan jeritan. 

 

Herannya hari Minggu setelah keberangkatan Ayah, Sahira pasti rewel sebelum tidur, ntah kangen ntah capek main seharian.   Kalau Sigit dalam 2 minggu pertama masih nangis minta ikut ke Bandung, tapi kemarin sudah tidak nangis karena tahu kalau Ayah pergi pasti dikasih jajan Rp 3.000.  Padahal biasanya jatah jajan harian Sigit dan Sahira adalah Rp 1.000.  Dasar cowok matre.

 

Sekarang Sigit sudah canggih menelfon Ayah karena biasanya pasti minta Ibu yang menghubungi dulu.   Tapi tadi malam Sigit Ibu omelin karena menggunakan Hp Motorola untuk menghubungi nomor Telkomsel Ayah. Sigit belum mengerti kalau Hp Motorola itu pake nomor XL , menelfon antar GSM mahal, Nak.   Dengan wajah sedih Sigit bilang, “Ibu kalau pake Hp yang Nokia Sigit susah cari nomor Ayah “   Aduh aduh , padahal di Hp Nokia itu pakai nomor Simpati PEDE

 

Hari ini Ibu sudah dapat kabar bahwa Ayah sudah membeli nomor XL jadi bisa murah antar sesama .   Sehingga mulai nanti malam kalau Sigit tidak bisa tidur, bisa telfon2an sama Ayah pake Hp Motorola.

 

 

Read Full Post »

Older Posts »