Feeds:
Pos
Komentar

Archive for Mei, 2012

Hari Senin malam, Ibu bertanya kepada Sigit , gimana ?? Sigit sudah dihalaman berapa hari ini ?

Halaman 60 Bu ..

Mantap ..

 

Hari Jumat malam, gimana ?? sudah dimana ?

Masih halaman 60 Bu ..

Ohh tidak apa apa ..  berarti Senin depan sudah Jilid 2 dong ..

 

Maka hari Senin, Ibu memasukkan Jilid 2 ke dalam tas dan menyimpan Jilid 1 ke dalam lemari buku di rumah.

Malamnya Ibu bertanya , “gimana tadi jilid 2 nya ??

Jawaban Sigit, “Masih diulang Bu .. dari 58 sampai dengan halaman 60.”

 

Haa??

Jadi Sigit pake Qiroati siapa ?

Temen ….

 

Lah katanya yang jilid 1 tinggal Sigit doang, kok itu ada temen lain  ?

 

Hehehe iya bu .. ternyata setelah Sigit perhatikan ada tiga  orang yang belum pindah ke Jilid 2.   Kalau temen Sigit yang satu  sudah lebih duluan di halaman 60 tapi belum pindah juga masih diulang-ulang …. Tapi Bu, teman Sigit yang satu lagi  masih jauh dari Sigit .. dia masih halaman 48 kayaknya .

 

Aduh Anakku sayang ..

Harusnya berkompetisi untuk yang terbaik dong ..

Ini malah santai aja

 

Akhirnya hari Kamis Ibu mencari Qiroati jilid 1 Sigit untuk digunakan hari Jumat nanti, tapi aduh ada dimana ya ?? Kok hilang ?

“Sigit ada baca baca Qiroati Jilid 1 ?? Kok gak ada ya ?”

Enggak tau Bu ..

 

Wah jadi enggak enak hati nih .. karena sangkin yakinnya pindah ke Jilid 2, akhirnya jilid 1 malah ngambek dan ngumpet dimana

 

Karena tetap tidak ketemu, Ibu akhirnya menghubungi Mama Sekar untuk meminjam Qiroati jilid 1 untuk difotocopy.   Ketika ke rumahnya , Mama Sekar tertawa mendengar cerita Ibu yang yakin pindah ke Jilid 2  karena sudah sampai halaman 60.   Mama Sekar pun berkata, “Iya Mama Sigit .. kalau mau pindah jilid pasti   akan diulang ulang lagi halaman sebelumnya, jadi tidak ada yang boleh salah .  Harus    Cepat , Tepat dan Benar “

 

Jadi walaupun kita tetap berlatih 5 halaman terakhir setiap malam, tapi sampai 2 minggu ini Sigit belum pindah ke jilid 2.  Ibu sudah pasrah saja karena ternyata ambisi Ibu tidak bisa menentukan prestasi Sigit ….

 

Apalagi Sigit dengan santai berkata, “ Ibu tahu  Sagrada Família ?    Itu adalah sebuah bangunan gereja di  Barcelona.   Itu dibangun sejak abad 18 dan belum selesai dibangun sampai sekarang.   Dan parahnya lagi Bu …  tidak ada yang tahu kapan bangunan itu akan selesai dibangun.       Nah seperti itu lah Qiroati .. kita tidak pernah tau kapan kita akan pindah qiroati jilid 2.   Santai saja Bu …… “

 

Dalam hati Ibu, begini nih kebanyakan nonton On The Spot 7, Sigit jadi punya banyak referensi untuk mendebat Ibu.

 

 

Link ttg Sagrada Familia :

http://id.wikipedia.org/wiki/Sagrada_Família

http://travel.kompas.com/read/2011/12/24/1533153/Jejak.Gaudi.di.Barcelona

 

nb.  Akhirnya 3  minggu setelah kejadian itu,    Alhamdulillah Sigit berhasil pindah ke Qiroati Jilid 2.

Read Full Post »

Belajar dengan Qiroati

“Buk, saya mau pulang kampung.  Lucky mau khataman Qur’an”, satu hari Mbak pengasuh pamitan kepada Ibu karena ingin menghadiri acara anaknya di kampung.

 

Waw, ternyata di Jawa, di Kampung Ayah , Anak yang khamatan Alqur’an akan dipestakan.  Anak laki-laki akan naik kuda dan anak perempuan naik delman, mereka akan dihias dan diarak keliling kampung dan lucunya harus pakai kacamata hitam.    Hehehehh tradisi yang unik.   Intinya adalah penghargaan bagi seorang anak yang sudah khataman Alqur’an.  Ibu rasa cara ini cukup layak, apalagi cara belajar Alqur’an di Jawa cukup membutuhkan perjuangan, setiap malam si anak harus datang ke rumah pak Kyai atau ke Mushola/ Mesjid untuk melafalkan Alqur’an dan disimak oleh pak Kyai.

 

Sementara di rumah Alinda, Sigit sejak TK A sudah ikut TPA di Bina Putra pada sore hari dan menggunakan Buku Iqro demikian juga di RA Darul Hikmah, sehingga Sigit mendapatkan pelajaran Iqro 4 x seminggu di TPA dan 2 x seminggu di RA.    Saat pertengahan  , Ibu Ella guru TPA harus berhenti mengajar karena dibutuhkan untuk merawat orang tuanya yang sakit .   Sigit pun   pindah ke TPA Baiturrahman.  Sayangnya tidak berapa lama Sigit masuk ke SD, dan disinilah terjadi dilema.

 

SDIT AlMuchtar menggunakan metode Qiroati sedangkan TPA menggunakan Iqro dan Ibu dulu menggunakan JuzAmma.    Sigit  memutuskan untuk berhenti TPA dengan alasan beda dengan yang di  sekolah.   Saat itu Ibu tidak membantahnya karena menurut Ibu yang penting adalah hasil akhir bahwa Sigit harus bisa membaca AlQur’an sebelum tamat SD.   Apapun metodenya yang terbaik adalah Sigit harus menikmati proses belajar Al Qur’an.

 

Hanya saja sampai dengan kelas 3, Ibu tidak melihat kemajuan yang significan dalam hal bacaan Al Qur’an Sigit.   Apa yang salah ??

Akhirnya Ibu flashback

Ketika TPA dulu Sigit baru sampai  di Iqro 3  halaman awal.

 

Ayah kemudian  memutuskan Sigit  harus belajar mengaji privat dan Sigit menolak.    Kata Sigit, “Ayah aja sering mengajarkan Iqro ke teman2 Ayah, kenapa Sigit tidak belajar saja dengan Ayah?”

Hmmm benar juga ya ..  dan disepakati bahwa Sigit setiap jam 4 sore akan mengaji Iqro dengan Ayah.   Ternyata menurut Ayah inilah murid yang paling sulit selama pengalaman Ayah mengajar Iqro.         Saat memasuki jadwal mengaji, Ayah ataupun Mbak harus mengejar Sigit dulu ke lapangan, kadang sepulang sekolah , Ayah menyembunyikan sepeda ataupun bola kaki , agar Sigit tidak bisa kabur jauh.     Les dilakukan di dalam kamar SIgit agar Sigit bisa kosentrasi tanpa terpengaruh suara teman – teman yang bermain di luar.   Ayah menghidupkan AC di kamar sehingga Sigit tidak kegerahan karena kamar dikunci rapat.   Kemudian Sigit biasanya akan dipangku Ayah dan mulai membaca Iqro sebanyak 2 lembar, setelah selesai Sigit segera kabur dengan sebelumnya minta Rp 1000 sebagai hadiah karena sudah mengaji Iqro hari ini.

“Wuih……”  kata Ayah, “biasanya pak guru yang dapat bayaran, ini kok malah Pak Guru yang mbayar ke murid”

Dengan becanda Ibu bilang kepada Ayah, “ kalau gitu Pak Guru ini diistirahatkan dulu deh  soalnya muridnya mengaji pake celana pendek kok ya   tidak dilarang.  Ibu mau mencari guru professional saja.”

 

Ternyata tidak mudah mencari guru private untuk Qiroati, sehingga kemajuan bacaan Qiroati Sigit jalan ditempat.

Dan inilah yang tertulis pada halaman Pengantar Kata

QIROATI

Metode Praktis Belajar Membaca AL-QUR’AN

Disusun oleh H. Dachlan Salim Zarkasyi    

 

Alhamdulillah, telah lama kami ingin menolong murid SD Negeri, Swasta, Ibtidaiyyah.  Setelah lepas dari SD sudah dapat membaca Al Qur’an dengan bacaan TARTIL telah selesai kami susun menjadi empat jilid.

 

Sengaja buku ini kami jadikan empat jilid dengan maksud

Jilid 1 Untuk kelas satu                                 Jilid 2 Untuk kelas dua

Jilid 3 Untuk kelas tiga                                  Jilid 4 Untuk kelas empat

Masing- masing jilid diajarkan selama setahun

Dan dikelas lima, langsung diajar membaca Alqur-an dimulai dari Juz satu.

 

Selain diajarkan di Sekolah tingkat SD, buku ini diajarkan pula ditempat pengajian di Mushola/rumah-rumah, untuk anak usia 7 tahun ke atas.   Insya allah jika diajarkan setiap hari, akan selesai dalam waktu enam bulan, buku empat jilid ini.  Dan bulan ke tujuh, langsung diajarkan membaca Alqur’an dari JUZ satu.

 

                       Semarang, 22 Romadhon 1411                                

                                                                  8 April 1991

 

Aha …

Dan Ibu semakin mendapatkan pencerahan ketika berdiskusi dengan Ibu dan Bapak Guru saat ini ,   beliau  mengatakan bahwa Qiroati menuntut anak membaca secara Cepat, Tepat dan Benar , apabila 3 kriteria tersebut tidak terpenuhi maka guru pengajar tidak dapat memindahkan anak ke halaman berikutnya.

Lantas  apa bekal seorang anak agar dapat memenuhi 3 kriteria tersebut diatas?

Pertama, anak harus hafal betul huruf hijaiyyah

Kedua, setiap hari anak harus membaca qiroati , diulang-ulang agar benar menguasai setiap halaman yang dibaca.

Setelah itu Ibu merenung, sepertinya terlambat juga Ibu mencari tahu tentang Qiroati.

 

Maaf kan Ibu ya Nak … rasanya Ibu lah yang harus disalahkan jika sampai kelas tiga Sigit masih di Qiroati jilid 1 halaman 58.      Sekolah tidak bisa sendirian  untuk membuatmu bisa membaca Al.Qur’an , karena Ibu juga harus mendukungmu untuk mewujudkannya.

Tapi dengan santai Sigit berkata, “Oh ya Bu .. pak Dachlan itu tidak boong kok .. teman Sigit ada yang udah Jilid 3 .. kata kata Bapak itu kelas 3 jilid 3 kan ?? namanya Sekar “

Hmm memangnya, yang masih jilid 1 siapa saja ?

“ Sigit doang “

 

Sejak itu setiap malam sebelum tidur Ibu selalu menyempatkan menyimak bacaan Qiroati Sigit, Alhamdulillah 2 kali kita membaca, pada pelajaran Qiroati hari Jumat, Sigit pindah ke halaman 59.   Akh, cerah sekali wajahmu ketika malam itu bercerita kepada Ibu bahwa Sigit bisa pindah halaman.

Ayo Nak, kita latihan lagi agar minggu depan Sigit bisa pindah ke jilid 2.

Bacalah Al Qur-an karena sesungguhnya kelak pada hari kiamat ia akan menjadi syafa’at bagi para sahabatnya (penghafalnya) (HR Imam Muslim I/553)

Read Full Post »

Older Posts »