Feeds:
Pos
Komentar

Archive for the ‘Sigit’ Category

Gak Mau Dipijat

Saat bangun pagi, Sigit terlihat tidak bersemangat .

“Ibu, paha Sigit ini sakit.   Sebenarnya tadi malam Sigit mau minta pijat.  Tapi Ibu lagi capek”

Lah tadi subuh Ibu pijat Sigit kok

“Iya tapi kan di betis , yang sakit di paha atas”

Ya udah ntar pijat sama Nyak langganan kita ya 

 

Sigit diam saja.

 

Saat akan berangkat di atas motor , Ibu membujuk Sigit lagi , “Pijat ya sama Nyak ya ... ”

 

Sigit lagi lagi diam ..

 

“Sakit seperti waktu tangan Sigit patah?”

 

Iya ini pasti sakit karena urat di paha Sigit tertarik.

Lebih baik sakit sedikit daripada Sigit absen ekskul futsal minggu depan.

 

“Sakit seperti waktu tangan Sigit patah?”, kembali Sigit mengulangi hal yang sama

 

Gak sakit banget lah , kata Ayah, cuma keseleo kok.

 

“Dulu juga bilangnya cuma keseleo, ternyata patah”

 

Tapi kita tidak ke tukang pijat yang dulu itu kok … Ini sama Nyak , Insya allah tidak sakit.

 

“Dulu juga waktu mula mula Sigit cerita jatuh kan di pijat dulu sama Nyak, baru sama tukang pijat yang satu lagi”

 

Ya udah gini aja, Sigit pijat sama Nyak.  Sakit dikit, nanti setelah itu boleh main komputer ya . Laptopnya Ibu tinggalkan.     >>> Keluar jurus Andalan, “boleh main komputer”

 

Hehehehe , Sigit tersenyum sumringah, dengar boleh main komputernya.

 

dalam hati Ibu berkata, “mudah-mudahan nanti dia tidak berontak banget ketika dipijat”

 

Ya gitu deh karena peristiwa itu , Sigit jadi trauma dipijat.

Iklan

Read Full Post »

Tragedi Tali Sepatu

Ya .. itulah yang terjadi ketika Sigit tidak mengikat tali sepatu dengan baik.

Sepatu jenis bertali bukan sepatu kesukaan Sigit, tapi futsal adalah olahraga kegemarannya.  Sayangnya semua sepatu futsal  menggunakan tali tak ada yang system pengikat krep.

 

sepatu bola

 

Sehingga satu kali ketika di jam Olahraga saat bermain basket, tali sepatu futsal yang tidak terikat dengan benar, terinjak  .. dan mengakibatkan Sigit kehilangan keseimbaingan .. dan bruk ..

Tangan kirinya secara otomatis menahan tubuhnya

Pengakuan Sigit, “ Sigit menghindari kepala Sigit kena lapangan bu… kan baru Jumat sebelumnya Sigit opname dan diScan Otaknya karena jatuh dan muntah-muntah.”

 

13 November 2012

 

Sore pulang sekolah Sigit lapor ke Ayah tangannya keseleo, dan membawa Sigit ke Nyak tukang pijat langganan Ibu.   Dengan menjerit – jerit kesakitan, Sigit memarahi Nyak.   Terpaksa besoknya Ibu cari tukang pijat lain, dengan rekomendasi teman Ayah, kita ke tukang Pijat lain.   Rabu dan Kamis kita datang pijat dan di hari Kamis Sigit dikasih kayu di tangan sebagai pembebat.  Waktu itu tukang pijat bilang, datang lagi ya 2 minggu lagi, nanti saya lihat disana, bagus tidaknya hasil pijatan.  Kalau tidak sembuh ini akan menjadi melengkung tangannya.   Wah , Ibu mulai keder .   “kenapa bisa begitu Bu?”, Tanya Ibu kepada Ibu pemijat.    Soalnya saya tidak bisa maksimal sih pijatnya, Anak Ibu menjerit – jerit  terus tidak bisa menahan rasa sakit.  Jadi pasti ada tidak sempurna pengobatannya.

 

Ibu pun memaksa Sigit menahan rasa sakit , Ibu pegang badan Sigit, Ayah memegang kaki Sigit. Dan Ibu tukang pijat menekan kuat tangan SIgit yang sakit  .   Sigit menangis dan menjerit sekuat tenaga.

 

Astagfirullah al aziim ..

Belakangan Ibu menyesali hal ini.

Ibu pun menjalani  pengobatan urut tradisional ini. Amat menyakitkan , ketika itu Ibu mengalami patah di bahu karena kecelakaan mobil.     Memang akhirnya  patah di bahu itu sembuh, ternyata itu bersifat temporer,   saat  35 an, luka patahan itu mulai kambuh dalam bentuk ketidaknyamanan tulang.

 

Hari Sabtu bengkak pada tangan Sigit sudah berkurang, tapi Sigit tidak bisa meluruskan tangan, katanya ngilu.  Jadi Sigit selalu membengkokkan tangan kiri.

 

Senin, karena penasaran kita akhirnya ke RSUD Bekasi untuk konsultasi dengan dokter  Spesialis Bedah Orthopedi.    Kali ini Ibu dilabrak habis-habisan oleh pak Dokter ketika dia tahu kejadiannya sudah 6 hari dan Ibu telah 3 kali melakukan pijatan ke lengan yang luka tersebut.  Kata beliau, “ 1 x pijatan saja sudah merusak jaringan , apalagi 3 x !.   Untuk mendeteksi  kepastian kondisi lengan Sigit , kita disuruh rontgen.

 

Selasa Ibu datang lagi mengambil hasil rontgen dan berkonsultasi dengan beliau, ternyata karena hal urgent , beliau tidak bisa praktek.

 

 

 

 

22 November 2012

 

Sesuai jadwal, Ibu kembali lagi di hari Kamis, dan … begitu melihat hasilnya , pak Dokter langsung memvonis harus dilakukan tindakan Operasi  hari ini juga untuk memperbaiki tangan Sigit !   Mengingat sudah lebih dari 1 minggu , dan secara kasat mata, tangan kiri Sigit sudah melengkung sekian mili.  Ibu yang disuruh ikut memperhatikan, terus terang tidak bisa membedakannya, namanya juga orang awam.

 

Ibu amat sedih sekali.

Apalagi untuk operasi ini harus dilakukan dengan kondisi Sigit dibius total.

Sigit harus puasa minimal 7 jam.   Karena Sigit terakhir makan jam 8 pagi, maka pukul 17.00 akan dilakukan operasi.

 

Ini adalah waktu penantian yang lama sekali.  Sebenarnya Sigit ini malas makan, tapi begitu disuruh puasa, rasanya bawaan Sigit mau makan terus, apalagi sarapan tadi pagi cuma 5 sendok.  Untungnya diseberang RSUD Bekasi ada mesjid Agung AlBarkah, maka sampai jam 16.00 kita melewati siang disana, jauh dari tukang makanan dan gerobak jajanan.

 

Tepat jam 16.15, kita masuk ke ruang persiapan Operasi. Sigit bertukar baju dengan baju operasi berwarna hijau.  Ntah lah Ibu bawaannya mau nangis saja.   Disini Ibu baru sadari bahwa apa yang akan Sigit lewati adalah sesuatu yang menyakitkan, mungkin inilah bedanya  pengobatan urut tradisional dan pengobatan modern, yaitu penahan rasa sakit.

 

Ketika akan didorong masuk ke ruang Operasi, bibi tengah Pekayon yang ikut menemani Ibu,spontan menyalami Sigit, terus Ibu ikut menyodorkan tangan, Ayah juga.  Pak Dokter Anestesi, juga ikut2an.  Sigit jadi bingung dan akhirnya merengek tidak mau melepaskan tangan Ayah.   Sepertinya Sigit mulai khawatir dengan apa yang akan terjadi di dalam ruang Operasi.   Akhirnya tim Dokter membolehkan Ayah mendampingi Sigit sampai ke ruang Operasi.   Tiba di dalam Sigit disuruh meniup balon dan lama lama Sigit tertidur, kemudian Ayah keluar dari ruang  Operasi dan menanti di luar bersama Ibu.

 

Pukul 18.00, Ibu dan Ayah dipanggil ke ruangan pasca operasi yang tadi merupakan ruangan persiapan Operasi,heheheheh maklumlah RSUD ini sedang dalam tahap pembangunan gedung baru, sehingga memang terdapat keterbatasan ruangan.     Sigit  , Ibu temui dalam kondisi tertidur.   Menurut tim dokter, Sigit sebenarnya sudah sadar, hanya masih dipengaruhi obat bius.  Ayah dan Ibu disuruh mengajak Sigit berbicara agar obat biusnya cepat hilang.  Yang ada malah Sigit marah dan jerit jerit karena kesal Ibu dan Ayah mengganggu kenyamanan tidurnya.  Hehehehheeh … Ibu sempat malu liat Sigit ngamuk-ngamuk karena ngantuk, tapi kata Ibu Dokter, tidak apa apa , itu lebih baik , pokoknya harus ada gerakan atau apalah itu yang menyebabkan kesadaran Sigit segera kembali.

 

30 menit setelah itu Sigit dibawa ke ruangan Rontgen untuk foto ulang pasca Operasi dan dibawa ke lantai 4 untuk menginap.

 

Dan kali ini kembali Ibu dan Ayah diberi ujian kesabaran, karena setelah dibius total, Sigit harus menahan diri 3 jam untuk boleh minum ataupun makan.     Dan ini berat sekali.   Sigit benar – benar mengamuk minta minum, sementara itu tidak dibolehkan.         1 lantai ruangan lantai 4 mendengar tangisan Sigit.     Sampai – sampai pasien yang 1 ruangan dengan Sigit ikutan menenangkan dan menasehati Sigit untuk bersabar.      Akhirnya setelah 1 jam mengamuk , suster membolehkan Sigit minum 2 sendok makan.  Ternyata Sigit malah menghabiskan  air ¼ gelas , kurang lebih 10 sendok  .      Untungnya tidak terjadi reaksi apa apa dari tubuh Sigit ataupun pencernaan Sigit.

 

Jam 9 malam, akhirnya dokter Jaga malam itu, mengizinkan Sigit untuk makan , setelah mengetahui Sigit tidak ada muntah selama masa observasi  3 jam pasca operasi . Ibu pun membelikan Sigit nasi goreng dan Roti Sobek Sari Roti.   Kata Sigit, “inilah nasi goreng terenak seumur hidupku “   Hehehehehe

 

Esok paginya jam 9 pagi di hari Jumat, kita pulang dan Sigit harus menjaga lengan kiri itu laksana bayi selama 6 Minggu.  Tidak boleh kena air, tidak boleh basah dan tidak boleh memasukkan sesuatu  dari  ujun g  lengan ke dalam gips.  Yang terakhir ini menurut pengalaman pak Dokter , beberapa pasien anak-anak sering iseng melakukannya.

 

SIGIT GIPS

 

3 Januari 2013

 

 

Inilah hari perpisahan dengan gips yang menemani hari – hari Sigit.

Sigit versi Kartun dgn gipsnya

 

Yang seminggu pertama membuat Mbak Murni ikut sibuk menyuapi Sigit tiap jam 12 siang di sekolah, karena Sigit bilang sulit makan 1 tangan , padahal tangan yang digips adalah yang kiri, sedangkan Sigit bukan kidal

 

Sigit yang ternyata 3 hari pertama menggunakan gendongan tangan dari rumah, tetapi tiap pulang sekolah gendongannya malah ada di dalam tas.

 

Sigit yang selama 6 minggu dimandikan tiap pagi dan sore.

 

Sigit yang ketika kesal dengan adek Sahira malah menggunakan lengan kiri untuk menyenggol adek Sahira, dan mengakibatkan adek Sahira menangis kencang karena kesakitan.

 

Sigit yang pernah ngambek ke Ibu  dengan cara memasukkan Lengan yang bergips ke dalam ember di kamar mandi, karena Ibu yang tidak membolehkan main laptop ketika keluarga Kemayoran berkunjung menjenguk Sigit.

 

Sigit yang tetap lari kencang  bermain kejar-kejaran dengan teman tetangga padahal baru hari ke 2, pasca Operasi .

 

Sigit yang kalau tidak diawasi malah membawa sepeda dan keliling kompleks dengan adek Sahira.

 

 

Sigit yang menunjukkan rasa sayangnya dengan memeluk  Ibu dari belakang dan Ibu malah nyaris tak bisa bernafas karena gips yang keras itu menekan leher Ibu.

 

 

Sigit yang ketika tiba di Hotel Aryaduta  mendadak   memutuskan menggunakan jaketnya ketika turun dari mobil saat  akan memasuki ruang resepsi  Pernikahan Bang Indra dan Kak Syaffa.   (kamu malu dengan Gipsmu ya Git?)

 

Betapapun Itu , Ibu bahagia kita bisa melewati 6 minggu ini dengan baik.   Mudah – mudahan seiring waktu  tulang lenganmu tumbuh dan berkembang sebagaimana mestinya.   Aamiin

 

 

Read Full Post »

Older Posts »